Bilakah dan bagaimana ujian kehamilan dilakukan? Apakah perbezaan antara ujian kehamilan dalam darah dan air kencing?

Dalam keadaan sekarang, kehamilan dapat dikesan tanpa memerlukan diagnosis doktor. Logik ujian kehamilan di rumah adalah untuk mengesan hormon Beta hCG dalam air kencing dengan tongkat kehamilan. Hormon ini, yang banyak dirembeskan semasa mengandung, dapat dikesan dengan ujian kehamilan di rumah. Kehadiran hormon ini adalah pertanda kehamilan. Jadi, berapa hari ujian kehamilan harus dilakukan selepas kelewatan haid? Apakah perbezaan antara ujian kehamilan darah dan air kencing? Berikut adalah jawapan untuk soalan-soalan yang ingin tahu ...

APABILA PERLU UJIAN KEKURANGAN?

Ujian kehamilan boleh dilakukan pada bila-bila masa selepas kelewatan haid pada orang yang mempunyai haid tepat pada waktunya setiap bulan dan tidak mengalami gangguan haid. Walau bagaimanapun, tidak mudah untuk memberikan maklumat yang jelas mengenai sejarah wanita yang mengalami gangguan haid. Berkat kehadiran hormon ßHCG, yang mula naik dalam darah setelah bahan kehamilan (embrio) diletakkan di dinding rahim, ujian kehamilan menjadi positif dalam darah dan kemudian di dalam air kencing setelah hormon ini dikeluarkan dari darah.

Hormon beta hCG, yang mula-mula mulai naik dalam darah, kemudian masuk ke dalam air kencing, memungkinkan ujian dilakukan dengan kit urin. Selama bertahun-tahun, kedua-dua ujian bertambah baik dan tahap kepekaannya menjadi lebih tinggi. Ini telah menjadikan pengesanan kehamilan dapat dikesan dengan ketepatan yang tinggi tanpa berjumpa doktor. Ini menjadikan pengesanan kehamilan sangat mudah dan bermanfaat bagi wanita.

IRREGULARITI PIECE MUNGKIN MEMPENGARUHI HASIL UJIAN

Ketidakteraturan haid adalah perkara biasa pada wanita kita. Kadang-kadang, wanita tidak menyedari kehamilannya kerana ketidakteraturan haid. Terutama ketidakteraturan haid yang dialami sebelum tempoh menopaus adalah tempoh di mana terdapat banyak kejutan untuk kehamilan dalam kehidupan wanita. Di samping itu, wanita yang malas untuk ovulasi dan yang haidnya tidak teratur dan tidak dapat hamil dengan mudah tidak dapat menyedari bahawa mereka hamil kerana ketidakteraturan haid yang mereka alami.

Pada wanita yang mengalami ketidakteraturan haid, ujian kehamilan dapat dikesan positif sebelum atau selepas kelewatan haid. Ujian kehamilan dalam darah lebih sensitif dan dapat memberikan pengesanan kehamilan sejurus selepas kelewatan kehamilan, tetapi juga ujian yang dilakukan dengan kit urin mungkin tidak dapat mengesan kehamilan pada masa yang sensitif dan awal. Ujian derma darah lebih dipercayai pada peringkat ini.

Dalam kes yang sangat jarang berlaku, ujian boleh memberikan hasil positif palsu pada wanita yang tidak hamil. Dengan kata lain, walaupun tidak ada kehamilan, ujian ini jarang memberikan hasil seolah-olah positif. Walau bagaimanapun, dapat ditentukan bahawa hasil ini tidak betul dengan mengesahkan semula dengan ujian darah. Selepas ini, tekanan dan tekanan psikologi yang tidak perlu terhadap wanita itu dapat dihilangkan dengan mudah.

APAKAH PERBEZAAN ANTARA UJIAN DARAH DAN URIN?

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, ujian kehamilan dapat dilakukan dengan sampel air kencing dan juga ujian darah. Garis ganda dalam ujian air kencing, dengan kata lain, positif ujian kehamilan, dapat dilihat kira-kira sejurus selepas tarikh haid yang diharapkan. Walau bagaimanapun, ia dapat dikesan dengan lebih tepat satu minggu selepas tarikh haid yang dijangkakan. Atas sebab ini, jika ujian itu dilakukan dengan menggunakan kit urin, melakukan 3-7 hari selepas kelewatan haid akan memberikan hasil positif dengan ketepatan lebih dari 90%.

Ujian kehamilan dengan memberi darah dapat dilakukan pada hari-hari pertama (1-7 hari) setelah kelewatan haid dan dapat memberikan hasil positif dengan ketepatan yang tinggi. Atas sebab-sebab ini, kedua-dua kaedah dapat mengesan status kehamilan tepat pada wanita dengan kecurigaan kehamilan. Adalah wajar bagi orang yang disyaki mengandung untuk memeriksa status kehamilan dengan ujian air kencing yang lebih mudah diakses, jika mereka tidak mempunyai masa untuk memberi darah dan sampai ke institusi kesihatan. Sekiranya ujian ini negatif, pengesahan dengan ujian darah akan menjadi pilihan yang tepat jika kecurigaan masih berlanjutan.